SAHABAT

7 July 2014

Kisah RM1


                                      

Sebelum masuk pada kisah RM1,
Fasa pengampunan tinggal beberapa hari je lagi.
Cepat Ramadhan nak masuk ke fasa rahmat pula.

Amal ibadah, apa yang penting?
Yang penting mesti tinggi ikhlas kerana Allah
dan lagi penting ibadah mesti betul ikut syariat.

Rukun puasa, apa rukun puasa?
Rukun puasa ada 2.
1. Niat.
2. Menahan diri dari lapar, dahaga, perkara yang membatalkan puasa
dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

Balik pada tajuk,
Suatu hari kisah di pasar,
Seorang pakcik keluarkan duit RM1,
Tauke, saya ada RM1 je, bagi lah ikan apa yang tauke nak bagi..
Saya nak buat sahur dan buka untuk saya dan isteri.
Tauke tu terus kaut ikan tamban dan beri pada dia.
Tauke tu memahami konsep jariah.
Bagaimana aku?

"... kukuhkan tiang, rumah pasti tak goyang,
orang solat insyaAllah puasa, orang puasa belum tentu solat ..."



16 June 2014

Kisah Seorang Baduwi bertanya Kepada Rasulullah saw


                                            


Daripada Saidina Khalid bin Al-Walid RA berkata:
“Telah datang seorang Arab Baduwi kepada Rasulullah SAW dan dia menyatakan tujuannya:

Wahai Rasulullah...!
Kedatanganku untuk bertanya engkau mengenai apa yang akan menyempurnakan diriku didunia dan akhirat.”

Rasulullah berkata kepadanya:
“Tanyalah apa yang engkau kehendaki.”

Arab Baduwi itu berkata:
Aku mahu menjadi orang alim.

Baginda menjawab:
"Takutlah kepada Allah SWT"

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu menjadi orang paling kaya.”

Rasulullah menjawab:
“Jadilah orang yang yakin pada diri.”

Bertanya lagi Arab Baduwi itu:
“Aku mahu menjadi orang yang adil.”

Lalu dijawab oleh Rasulullah:
“Kasihanilah manusia lain seperti engkau kasih pada diri.”

Dia bertanya:
“Aku mahu menjadi orang paling baik.”

Baginda menjawab:
“Jadilah orang yang berguna kepada masyarakat.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu menjadi orang istimewa di sisi Allah.”

Dan dijawab oleh Rasulullah:
“Banyakkan zikrullah.”

Arab Baduwi itu bertanya:
“Aku mahu sempurnakan imanku.”

Baginda menjawab:
“Perelokkan akhlakmu.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu termasuk dalam golongan orang yang muhsini (baik). “

Baginda menjawab:
Beribadatlah kepada Allah seolah-olah engkau melihat-Nya dan jika engkau tidak berasa begitu, sekurang-kurangnya engkau yakin Dia tetap melihat engkau.”

Arab Baduwi bertanya lagi:
“Aku mahu termasuk dalam golongan yang taat,”

Lalu dijawab baginda:
“Tunaikan segala kewajipan yang difardukan.”

Dia bertanya lagi:
“ Aku mahu berjumpa Allah dalam keadaan bersih daripada dosa.”

Rasulullah menjawab:
“Bersihkan dirimu daripada najis dosa.”

Dia terus bertanya:
“Aku mahu dihimpun pada hari kiamat di bawah cahaya.”

Baginda menjawab:
“Jangan menzalimi seseorang.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu dikasihi oleh Allah pada hari kiamat.”

Baginda berkata:
“Kasihanilah dirimu dan kasihanilah orang lain.”

Dia bertanya:
Aku mahu dihapuskan segala dosaku.”

Baginda menjawab:
“Banyakkan beristighfar.”

Dia berkata:
“Bagaimana pula aku mahu menjadi semulia-mulia manusia,”

Lalu baginda menjawab:
“Jangan mengesyaki sesuatu perkara pada orang lain.”

Dia bertanya:
“Aku mahu menjadi segagah-gagah manusia.”

Baginda menjawab:
“ Sentiasa menyerah diri (tawakal) kepada Allah.”

Dia bertanya lagi:
“Aku mahu dimurahkan rezeki oleh Allah.”

Baginda menjawab:
“Sentiasa berada dalam keadaan bersih (daripada hadas).”

Dia bertanya:
“Aku mahu termasuk dalam golongan yang dikasihi Allah dan rasul-Nya.”

Baginda menjawab:
“Cintailah segala yang disukai Allah dan Rasul-Nya.”

Dia bertanya:
“ Aku mahu diselamatkan daripada kemungkaran Allah pada hari kiamat.”

Baginda menjawab:
“Jangan marah kepada orang lain.”

Dia bertanya lagi kepada Rasulullah:
“Aku mahu diterima segala permohonanku.”

Baginda menjawab:
“Jauhilah makanan haram.”

Dia bertanya:
“ Aku mahu Allah menutupkan segala keabianku pada hari kiamat.”

Baginda pun menjawab:
“Tutuplah keburukan orang lain.”

Dia bertanya:
“Siapa yang terselamat daripada dosa?”

Rasulullah menjawab:
“Orang yang sentiasa mengalir air mata penyesalan, meraka yang tunduk pada kehendak-Nya dan meraka yang 
ditimpa kesakitan.”

Dia terus bertanya:
“Apakah sebesar-besar kebaikan disisi Allah?”

Baginda menjawab:
“Elok budi pekerti, rendah diri dan sabar dengan ujian (bala).”

Dia bertanya lagi:
“ Apakah sebesar-besar kejahatan di sisi Allah?”

Baginda menjawab:
“Buruk akhlak dan sedikit ketaatan.”

Dia bertanya:
“Apakah yang meredakan kemurkaan Allah di dunia dan akhirat?”

Baginda menjawab:
“Sedekah dalam keadaan sembunyi (tidak diketahui) dan menghubungkan kasih sayang.”

Dia bertanya lagi:
“Apa yang akan memadamkan api neraka pada hari kiamat?”

Baginda menjawab:
“Sabar didunia dengan bala dan musibah.” Dan telah berkata Imam Mustaghfirin: “Aku tidak pernah menemui hadis sebegini lengkap merangkumi kesempurnaan agama dan kehidupan selain hadis ini.”


Sharing is jariah..  
C & P


12 May 2014

Bila, Dimana, Bagaimana


                                  


Semoga bidadari mencemburui kamu :)

Ia pasti berlaku.
Kita pasti akan rasa sekali.
Cuma,

Kembali kepada tajuk
.........................

Ia tetap pasti.
Rezeki kita semua Allah dah tetapkan.

"... Beramal kerana manusia itu syirik.
Tinggal untuk beramal kerana manusia itu riak. 
 ~ Kitab Riyadussolihin ..."

9 May 2014

Jangan Marah


                              

" Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu "
(Al baqarah : 45)

"..Hanya orang yang bersabarlah yang dicukupkan pahalanya tanpa batas"
(Az-zumar : 10)

La taghdhob, la taghdhob, la taghdhob.
Hadis Rasulullah saw
Jangan marah, jangan marah, jangan marah.

Marah itu dari syaitan (api neraka)
Kita marah, maka mudah syaitan nak hasut kita.

Pesan Baginda lagi ketika marah,
Uskud! Diam!
Jangan bercakap.

Rasulullah juga pernah marah,
tapi marah Baginda pada yang hak (kerana Allah)
Contohnya baginda marah kepada seorang sahabat,
Sahabat itu mengimami solat di kawasan beliau,
Sahabat itu suka membaca surah panjang dalam solatnya.

Salah satu ciri hamba beriman juga ialah
seorang yang menahan marahnya.


"... Walau kita kena uji macam mana sekalipun, bersabarlah.
Rasulullah berdarah, sakit, dihina dan macam - macam lagi,
Baginda tak pernah mengeluh. Baginda sabar & terus tersenyum :) ..."

28 April 2014

Ditahnik Dr Zulkifli Al Bakri

                                            بسم الله الرحمن الرحيم


Miftahuddin ditahnik Sheikh Zulkifli Al Bakri 

Alhamdulillah..

Rezeki bertemu Alim Ulama Ustaz Zulkifli Al Bakri..
Moga Allah terus pelihara..

Alfusyukr yaa sheikh,
Moga terus diberi kesihatan..

Tahun lepas ke Pesta Buku Antarabangsa berdua,
Tahun ni pergi dengan ibni, zaujati wa usrati..


"... Cantiknya pabila akhlak terpelihara ..."


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...